Kami Persilahkan Saudara menuliskan artikel, berita, cerita nasihat dapat pula agenda kegiatan yang akan dilaksanakan untuk dapat dipublikasikan khususnya berhubungan dengan Kegiatan Pembelajaran di Fakultas Hukum UII.

FH Coblos 1 dari 9 Calon Rektor

Tamansiswa (23/02) Panitia Penyelenggara Pemungutan Suara Pemilihan Rektor Periode Tahun 2018-2022 menggelar pemilihan suara balon Rektor UII 2018-2022 mulai jam 08.00 WIB. Dekan membuka pelaksanaan Pilrek tersebut pada pukul 08.30 WIB dengan jumlah pemilih yang sudah hadir sebanyak 31 orang.

FH Memilih, Rektor UII Periode 2018-2022

Tamansiswa (23/02) Serentak Jumat, 23 Februari 2018 di seluruh Fakultas di lingkungan Universitas Islam Indonesia menyelenggarakan Pemilihan Kandidat Rektor yang akan diterjunkan di ajang Pilihan Rektor UII Rabu, 28 Februari 2018. Read more

Penanganan mahasiswa mengalami problem key in RAS Genap TA 2017/2018

Memperhatikan hasil Key In RAS Semester Genap TA 2017/2018 pada 14, 15, 21, dan 22 Februari 2018 terhadap distribusi kepesertaan, dosen, dan kapasitas ruang kuliah, maka bagi mahasiswa yang masih memiliki problem Key in RAS diharapkan segera mengambil Form Aduan di Bagian Presensi lantai-2, dimintakan ACC ke prodi, dan diserahkan kembali pada: Read more

Audit Program Badan Wakaf terhadap RKAT

Tamansiswa (19/02), Yayasan Badan Wakaf Universitas Islam Indonesia menyelenggarakan audit program kepada seluruh unit di lingkungan UII. Fakultas Hukum UII audit diselenggarakan pada 20 s.d. 22 Februari 2018  dengan delapan unit yang diperiksa yaitu Dekan, Wakil Dekan, Direktur Pasca, Prodi Hukum jenjang Doktor, Prodi Hukum jenjang Magister, Prodi Kenotariatan jenjang Magister, dan Prodi Hukum jenjang Sarjana. Read more

Info Penambahan Kuota Key In RAS Tahap 2

Memperhatikan hasil Key In RAS Semester GENAP 2017/2018 Tepat Waktu pada 14 dan 15 Februari 2018 dan key In RAS Revisi pada 21 Februari 2018 terhadap distribusi kepesertaan dan kapasitas ruang kuliah, maka Penambahan Kuota KEY IN RAS GENAP 2017/2018 Tahap 2 pada masa revisi dilaksanakan secara on-Line dan sistemik, yaitu pada: Read more

Informasi Pengajuan Judul Tugas Akhir Genap TA 2017/2018

Bersama ini kami sampaikan informasi pengajuan judul Tugas Akhir bagi mahasiswa Program Reguler  Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia Semester Genap Tahun Akademik 2017/2018 Read more

Informasi Penambahan Kuota Key In RAS Genap 2017-2018

Memperhatikan hasil Key In RAS Semester GENAP 2017/2018 pada 14 dan 15 Februari 2018 (key In RAS Tepat Waktu) terhadap distribusi kepesertaan dan kapasitas ruang kuliah, maka Penambahan Kuota KEY IN RAS GENAP 2017/2018 Tahap 1 pada masa revisi dilaksanakan secara on-Line dan sistemik, yaitu pada: Read more

Mutiara dari Pesantren Darul Ulum Banyuanyar

Seorang pria yang lahir dari keluarga yang sangat sederhana. Pria ini dibesarkan oleh ayah yang merupakan lulusan SD (Sekolah Dasar) dan Ibu yang tidak sekolah bahkan tidak bisa berbahasa Indonesia. Pria ini bernama Mahrus Ali atau kerab disapa Mahrus, lahir pada tanggal 14 febuari 1982 di Desa Tlontoh Ares Kecamatan Waru Kabupaten Pamekasan. Semasa kecilnya ia didik untuk menjadi pria yang mandiri dan tekun mempelajari nilai-nilai keislaman Ia merupakan alumnus FH UII tahun 2007  yang sekarang menjadi salah satu dosen berintegritas di FH UII . Bagi Mahrus orang yang paling penting di dalam hidupnya adalah kedua orangtuanya, orang tuanya yang mengajarkan berbagai hal mulai dari belajar tentang keislaman sampai dengan mengajarkan mengenai keahlian, integritas sejati, keberanian dan akhlak selain itu mahrus dituntut untuk bekerja dan mandiri oleh ayahnya dengan bertani tembakau sepulang dari sekolah.

Ia merupakan santri di Pondok Pesantren Darul Ulum Banyuanyar Madura. Baginya Di pondok pesantren itulah ia mulai diasah dalam kemampuan dan keahliannya. Darul Ulum Banyuanyar mempunyai tradisi bagi santri yang telah lulus mewajibkan santrinya yang telah lulus mengabdi kepada masyarakat selama satu tahun untuk mengajar ke berbagai desa-desa. Tetapi, setelah lulus Mahrus disarankan oleh kyai-nya untuk mengikuti tes beasiswa di FH UII. Singkat cerita ia diterima di FH UII dan mendapatkan beasiswa penuh selama empat tahun. Bahkan ia memperoleh fasilitas tempat tinggal di Pondok Pesantren FH UII.

Selama berkuliah ia aktif di berbagai organisasi kemahasiswaan seperti Lembaga Eksekutif Mahasiswa FH UII, Lembaga Pers Mahasiswa FH UII, Takmir Masjid Al-Azhar, serta KPS FH UII (Komonitas Peradilan Semu FH UII ). Dari berbagai organisasi yang digelutinya ia paling aktif di KPS FH UII, terlebih setelah ia dipercayai untuk memimpin KPS FH UII. Ia merupakan Ketua KPS yang pertama dan salah satu orang yang memperjuangkan KPS FH UII untuk menjadi UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa). Baginya kuliah di FH UII merupakan suatu anugerah, ia memperoleh banyak pembelajaran dan keilmuan khususnya dalam bidang hukum pidana yang disukainya. Menurutnya FH UII memiliki suatu ciri khas yang tidak dimiliki oleh kampus lainnya yaitu sifat egaliter, kedekatan antara mahasiswa FH UII dengan dosen seolah tidak ada jarak kita memiliki kebebasan dalam keilmuwan dan berpendapat bahkan yang berbeda dengan pendapat dosen, tidak ada senoritas dalam konteks keilmuwan di FH UII Tetapi tetap menjunjung tinggi etika dan sopan santun yang harus dijaga serta Dosen-dosen di FH UII, tidak tabu akan suatu kritik yang dilontarkan kepadanya. Bagi dosen FH UII suatu kritik selalu membangun untuk menjadi yang lebih baik.

Akhriya pada tahun 2006 ia lulus dari FH UII dengan predikat cumlaude yang disandangnya. Skripsi yang ditulisnya dengan judul Kejahatan Korporasi: Kajian Relevansi Sanksi Tindakan Bagi Penanggulangan Kejahatan Korporasi  telah dibukukan. Bahkan saat ini skripsi tersebut telah menjadi literatur hukum untuk Program Doktoral di berbagai Universitas di Indonesia, Setelah lulus dari FH UII ia langsung mengabdi di FH UII dengan menjadi bagian dari Pusat Studi Hukum (PSH). Sembari ia mengabdi di PSH  pada tahun 2007, ia melanjutkan kuliah di Program Magister FH UII dengan beasiswa yang didapatkannya. Ia lulus dari Program Magister FH UII pada tahun 2009.

Setelah lulus dari Program Magister FH UII tidak pernah terlintas dipikirannya untuk menjadi seorang dosen Ia berkeinginan untuk pulang ke pondok pesantren dan mengabdi disana tetapi suatu ketika ia disarankan oleh Salman Luthan (Hakim Mahkamah Agung FH UII Alumnus FH UII) untuk mencoba mendaftar sebagai dosen di FH UII.

Pada masa itu untuk menjadi dosen FH UII terdapat syarat yang harus melampirkan tes TOEFL 550 sedangkan Mahrus belum dapat melampirkan TOEFL karena hasil TOEFL baru akan keluar keesokan hari setelah pendaftaran dosen berakhir. Tetapi takdir berkata lain, pendaftaran dosen FH UII diperpanjang pada tanggal berakhirnya pendaftaran dosen. Setelah ia mendapatkan tes TOEFL-nya yang mencapai target akhirnya ia memenuhi syarat untuk menjadi dosen FH UII. Pada bulan Januari 2009 ia diterima menjadi salah satu dosen FH UII yang dosen pembinanya yaitu Dr. Mudzakkir sampai terbit SK dan menjadi dosen tetap FH UII pada tahun 2011

Sembari menjadi dosen Mahrus juga aktif untuk menulis dan menerbitkan buku-buku hukum yang menjadi referensi tambahan ilmu dibidang hukum seperti Dasar-Dasar Hukum Pidana, Hukum Pidana Korupsi di Indonesia, Hukum Terorisme Teori dan Praktek dll. Beberapa buku yang ditulisnya telah menjadi bahan ajar di berbagai universitas di Indonesia seperti  Dasar-Dasar Hukum Pidana, Penyelesaian Pelanggaran HAM Berat (In Court System & Out Court System) yang ditulis dengan rekannya yakni Syarif Nurhidayat S.H.,M.H (Dosen FH UII), dll. Menjadi buku bahan ajar banyak kampus hukum baik di Jawa maupun di luar Jawa, serta beberapa buku yang ditulisnya masuk dalam program buku hibah dari dikti. Selain itu Pada saat ini ia juga mengajar di Akademi Kepolisian dan mengisi berbagai seminar seperti IPJ (Australia Indonesia Partenrship for Justice) dll serta  ia beberapa kali diminta oleh KPK (Komisi Pemberantas Korupsi) untuk berdiskusi mengenai persoalan-persoalan hukum dan memberikan pelatihan bagui penegak hukum terkait delik gratifikasi.

Pesan-Pesan untuk FH UII:

“Sukses selalu”

(Mahrus Ali, Dosen, 2017)

Belajar Pengelolaan Program Internasional, FH Lancang Kuning Kunjungi FH UII

Tamansiswa, Senin, 12/2/2018. Dekan FH Lancang Kuning, Dr. Iriansyah, didampingi Kaprodi Andrian Fardhi SH., M.H., dan M Azhani, bagian Penjaminan Mutu Fakultas hadir di Fakultas Hukum UII dalam rangka studi pengelolaan Program Internasional. Read more

SILATURAHMI & DEKLARASI FORUM ADVOKAT ALUMNI UII | di Hotel Sahid | Sabtu, 10 Februari 2018 | Daftar

SILATURAHMI & DEKLARASI FORUM ADVOKAT ALUMNI UII yang akan diselenggarakan di Hotel Sahid pada hari Sabtu tanggal 10 Februari 2018

Daftarkan diri melalui tautan ini 

SILATURAHMI & DEKLARASI FORUM ADVOKAT ALUMNI UII | di Hotel Sahid | Sabtu, 10 Februari 2018 | Daftar